Ngaku Polisi, Adi Hamili 5 Janda 1 Bidan, Sebelumnya Sudah 6 Kali Nikah, Terungkap Pekerjaan Aslinya

Modal seragam polisi, pria ini memperdaya banyak wanita .

Ada lima janda dan seorang bidan yang sudah ia tipu hingga hamil

Padahal ternyata pria tersebut bukan polisi

Pria itu adalah polisi gadungan karena yang sebenarnya dia bukan anggota bhayangkara.

Tetapi, aksinya mulus dengan atribut yang dipakainya.

Banyak wanita “tak berdaya” saat melihat kegagahannya.

Masriadi alias Adi, polisi jadi-jadian itu “sukses” menghamili seorang bidan dan lima janda.

Postingannya menjadi heboh setelah diunggah oleh akun Instagram @mak_inpoh pada Sabtu (28/8/2021).

Menurut laporan, Adi ternyata bekerja sebagai tukang kayu. Namun dia berpakian seragam polisi dengan pangkat ipda.

Dengan modal pakaian seragam polisi, Adi telah menipu banyak wanita dan menghamili para korban.

Aksi bejat Adi terungkap saat adik seorang bidan yang sudah dihamili melaporkannya ke kantor polisi.

Adi resmi dilaporkan dilaporkan ke Polsek Masamba, lantaran tidak mau bertanggung jawab seusai menghamili HR (39 tahun) yang berprofesi sebagai bidan, warga Desa Bosso Timur, Kecamatan Walenrang Utara, Kabupaten Luwu.

Pihak keluarga bidan sebenarnya sudah meminta pertanggungjawaban Adi.

Namun Adi malah melarikan diri.

Fakta tak terduga pun kembali terungkap.

Ayah Adi, Abbas, mengatakan, putranya tersebut sudah enam kali menikah.

“Dua kali di Kalimantan dan empat kali di Masamba,” kata Abbas, dilansir dari Tribunnews.

Di Mapolsek Masamba, Abbas mengaku bahwa wanita yang pernah menikah dengan Adi pada umumnya sudah hamil duluan sebelum menikah.

Banyak netizen dibuat tak percaya dan ikut berkomentar:

“Itu bidannya kumaha atuuh, ilmu tinggi tapi kok gak lihat babat bibit bobotnya, apa mentang-mentang baju seragam,” tulis akun @srdwyuni.

“Haha… selera bidan atau perawat nih kalo nggak polisi ya TNI, ternyata kena cosplay,” tulis akun @boa_hancock666.

“Mana sekarang satpam seragam nya kek polisi,” tulis akun @indahfatihatulm

Polisi Gadungan yang Perdayai 4 Mahasiswi di Bantul

Polisi gadungan perdayai wanita sebelumnya juga terjadi di Bantul.

Polisi gadungan berinisial DA (28) berhasil dibekuk Polres Bantul setelah memperdaya empat perempuan.

Polisi gadungan itu pun bersiap menghadapi jeratan hukum sebagai konsekuensi perbuatannya.

Setidaknya ada enam fakta yang berhasil dihimpun Kompas TV dari aksi polisi gadungan di Bantul ini.

1. Pakai Aplikasi Kencan

DA mencari korbannya via aplikasi kencan Tantan. Ia bertemu korban pertama pada akhir 2020.

WS (21) seorang mahasiswi berhasil diperdaya pelaku, bahkan sampai memberikan uang Rp 13 juta kepada DA.

2. Lulusan UGM

DA, si polisi gadungan, ternyata adalah seorang lulusan D3 Jurusan Teknik UGM. Sejak lulus sampai ditangkap polisi, ia tidak bekerja alias pengangguran.

3. Empat Korban Wanita

Ada empat wanita yang menjadi korban DA. Mereka adalah dua orang mahasiswi dan dua orang pekerja swasta.

Dari keempatnya, DA menjalin hubungan dekat bahkan intim dan berhasil menguras uang total Rp 14 juta. Ia juga berjanji akan menikahi para korbannya.

4. Terobsesi Jadi Polisi

Sejak awal, DA ingin menjadi polisi. Ia terobsesi menjadi polisi karena menilai profesi itu keren.

DA pun membeli seragam tactical dan atribut kepolisian, lalu mengenakannya dan mengambil foto diri.

DA iseng memamerkan foto itu di aplikasi kencan Tantan. Ternyata, sejumlah wanita pun tertarik ingin berkenalan dengannya.

5. Terlilit Utang Bank

DA yang seorang pengangguran memiliki banyak utang untuk memenuhi kebutuhan sehari-harinya.

Ia memanfaatkan perannya sebagai polisi gadungan untuk mengeruk keuntungan darii para korbannya.

6. Terancam 4 Tahun Penjara

Polisi gadungan Bantul ini dijerat Pasal 378 KUHP tentang penipuan dengan ancaman empat tahun penjara.