Dulu Kaya Mendadak Kini Berubah Drastis, Warga Kampung Miliarder Tuban Menyesal Jual Tanah ke Pertamina

Beberapa waktu lalu, sebagian kampung di wilayah Tuban menjadi kaya mendadak karena terkena dampak proyek strategia nasional pembangunan kilang minyak.

Warga di kampung tersebut menjual tanahnya ke perusahaan dan mendapatkan uang miliaran rupiah. Bahkan, mereka membeli mobil mewah untuk gaya hidup.

Setelah hampir satu tahun, kini sebagian dari mereka tak sejaya dulu lagi. Boro-boro mau beli motor baru, untuk kebutuhan sehari-hari saja sulit.

Bahkan ada yang sejumlah warga mengaku menyesal telah menjual tanahnya ke perusahaan.

Seperti seorang warga Desa Wadung, Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban, Jawa Timur bernama Musanam. Kala itu, Musanam terbuai dengan janji PT. Pertamina Grass Root Revenery (GRR).

Tak seperti dulu, kini Musanam harus kehilangan penghasilan tetapnya sebagai petani. Sebab, lahan pertanian dan rumahnya telah dijual untuk kepentingan proyek nasional pembangunan kilang minyak.

Nasib serupa juga dialami oleh Mugi, perempuan yang tinggal di kampung miliarder ini. Ia juga nyaris tak memiliki pekerjaan setelah lahan pertaniannya seluas 2,4 hektare dijual ke PT Pertamina.

“Ya nyesel, dulu lahan saya ditanami jagung dan cabai setiap kali panen bisa menghasilkan Rp 40 juta, tapi sejak tak jual saya tidak ada penghasilan,” tutur Mugi

Lantaran kecewa dengan perusahaan yang mereka nilai memberikan harapan palsu tersebut, ratusan warga sekitar lokasi proyek nasional pembangunan kilang minyak PT Pertamina Rosneft Pengolahan dan Petrokimia (PRPP) berunjuk rasa.

Mereka menagih janji PT Pertamina GRR Tuban yang akan memprioritaskan warga lokal sebagai pekerja sebagaimana yang dijanjikan saat proses pembebasan lahan.